BERHENTI MEN-SOAL KAPAN JODOH AKAN DATANG

Senin, 08 Februari 20160 komentar



BERHENTI MEN-SOAL KAPAN JODOH AKAN DATANG

A.  Sebentuk Pengantar
Tulisan ini lebih tepat dikatakan lahir tanpa sebuah rencana sebab  bermula dari chattingan penulis dengan seorang sahabat yang biasa disapa dengan sebutan tante,  karena usianya lebih muda dan kebetulan juga belum menikah. Tante ini sedang mengalami kegalauan tingkat dewi dalam urusan perjodohan. Awalnya penulis melempar senyum pada satu foto bertuliskan “ lagi pengen dipeluk tanpa ditanya kenapa" pada DP BB-nya. Ternyata  reaksi ringan itu telah menjadi tiket bagi sahabat satu ini  mengeluarkan riak bathin yang sedang memuncak dan urung bertemu jawab. 

Dialog via BB itu pun selanjutnya bermaterikan interaksi khidmat yang mana satu pihak menumpahkan kegalauan akud dan dilain pihak mencoba menawarkan cara pandang dan cara fikir yang sekiranya mencerahkan dan membangunkan energi yang menenangkan suasana kebathinan yang sedang kacau. 

Inti tulisan ini adalah seputar perjodohan yang mungkin juga sedang dialami banyak orang diluar sana. Atas dasar itulah, penulispun meg-create detail chattingan ini menjadi satu materi Blog dengan harapan bisa mencerahkan mereka yang sedang mengalami hal serupa walau saran-saran penulis di sepanjang chatting-an berlangsung tidak lepas dari persepsi atau hal-hal yang memerlukan pendalaman yang lebih. Semangat menghimpun hikmah melalui penyebaran pemikiran sederhana, telah menjadi inspirasi keberanian untuk menyajikannya ke dalam blog www.arsadcorner.com. Untuk niatan itu,  sebelumnya penulis meminta izin dengan sang Tante sehingga terbentuk pemaknaan serupa atas penerbitan tulisan ini. Mohon maaf namanya harus disamarkan atas dasar pertimbangan etika. Namun, penulis berharap kita semua mendapat hikmah yang membuat lebih bersemangat dan lebih bijak dalam meng-intrepretasikan kesempatan hidup yang disajikan Sang Khalik.    


B.  Proses Dialog
Peserta chatting
A : Penulis
T : adalah sang sahabat

Isi Dialog
T    :Stress um Kenapa belum ketemu jodoh juga sampai sekarang ya,  padahal udah siap lahir batin utk menikah..
A   :He2..ketemu jodoh itu persoalan kepercayaan Tuhan... Kecuali tante memilih menikah berdasarkan akal atau rasa.
T    :Yg suka sy, sy gak suka. Yg sy suka, gak suka sm sy. Umur mau  31 um.
A    : Menarik untuk memandang "belum bertemu jodoh" itu sebagai pesan baik Tuhan
T    : Belum ada yg mau serius menikah dgn sy, apakah ada yg salah dgn sy ya um?
A   :Ada yg salah?...kok sy ndak berfikir begitu ya. Secara perform tante oke...sekilas saya mengenal tan juga orangnya baik.. Jadi ndak ada yg salah kok..hanya belum ketemu aja
T    : pengen punya keluarga um, pengen punya suami dan anak2
A    :Ya..itu naluriah alamiah...semua wanita pasti menginginkan hal itu
T    :Ada tips um biar cepet ketemu jodoh?
A   :Saya mau tanya nih tan,, pengen dapat jodoh karena Tuhan atau karena akal/rasa?
T    :Ya krn Tuhan um. Tp knp lama ya um..
A   :Oke..kalau gitu bermohonlah pada Tuhan dengan sungguh2... Berdoa sungguh2 itu tidak hanya menengadahkan tangan..tetapi diikuti dengan keyakinan kuat bahwa Tuhan akan mengabulkannya...
T    :Aamiin3x, iya um
T    :Tapi...Apa Alloh ga kasihan sm sy ya um? 
A    :Eitt..tan ndak boleh mikir begitu...
T    :Sering sedih sendiri um, menghadapi hidup sendirian, apa2 mikir sendiri. Pengen ada bahu untuk bersandar, ihiiiihi
A    :Teruslah berfikir positif bahwa Tuhan selalu mendampingi langkah2 tan untuk dapetin jodoh.. Sehingga ada bahu untuk bersandar...
T    :Iya um, i will try
A    :Berhentilah bertanya pada Tuhan kapan...dan bangunlah keyakinan bahwa Tuhan akan mempertemukan yg terbaik..
T    :Kmrn ada bbrapa cowo yg deketin.. sy kira serius malah hanya modus um, sedih sekali sy um.. makanya jd negatif thinking kalo ada cowok yg deketin lg.. cari yg tulus masih ada stok gak ya um...
A  :Tan....yang baik akan berjodoh dengan yang baik...begitu sebaliknya...jadi, yg diperlukan adalah berusaha menjadi pribadi yang lebih baik...
T    :Iya um.... jd ada pencerahan
A    :Sy hanya menyampaikan dari sedikit yg saya tahu...he2..Sekarang ini banyak orang yg menikah dengan akal dan rasanya...sehingga perceraian begitu mudah terjadi saat akal dan rasa tak menemukan titik puasnya. Berbeda ketika menikah karena beribadah...maka keimanan akan membimbing keseharian dari pernikahan itu.. Jadi..kala tan nanya masih adakah stok lelaki yg baik...jawabnya ada pada 'sejauh mana tan berkomitmen berusaha menjadi diri yg terus lebih baik dimata Allah'...bisa difahami kah?
T    :Um, sy berusaha menjadi wanita yg tdk sombong. Meski sy dideketin dgn pria yg penghasilannya tidak jauh lbh besar dari sy, sy tetap menghormati dan menghargai, krn sy sadar pemimpin rumah tangga tetap pria, tdk ada 2 nakhkoda dalam 1 kapal. Sy menyadari sepenuhnya um. Sy merasa bahwa sy bukan cewe yg mendominasi maupun terlihat boss, krn sy tdk mau laki2 tdk percaya diri kalau mendekati sy. Atau Apakah ada yg perlu sy perbaiki lg um?
A    :Waww...itu pandangan yang sangat bagus tan...saya yakin niat itu akan membimbing Tan untuk bertemu jodoh...sy yakin itu..pertahankan cara pandang itu...
T    :Iya um, makasih...
A    :Kalau begitu..bangunlah niat menikah karena ibadah...insha Allah akan bertemu pada pria yg juga menikah karena ibadah...
T    :Aamiin3x, iya um, siap um
A    :Hmmm..tapi tan..ada satu hal...
T    :Ya um?
A    :Membangun niat menikah sebagai ibadah itu sungguh tak mudah...sebab memerlukan sinkronisasi hati, lafal dan tindakan...
T    :Betul um... kebanyakan wanita skg sombong, kalo merasa hebat sedikit, merasa penghasilannya lebih besar sedikit, berani minta cerai. Alias gak takut jd janda. Kalo sy justru berpikiran, suami ataupun keluarga adalah cobaan kita. Mampu gak mengatasi cobaan dalam rumah tangga. Kalo ga mampu ya udah cerai gasik
A    :Nah...saya mulai nemu nalarnya mengapa tan belum bertemu jodoh juga..atau mengapa sering kondisi terbalik berulang dimana tan suka dia tak suka atau sebaliknya...
T    :Gmn um?
A    :Sebenarnya 'suka tidak suka' itu kinerja akal dan rasa...dalam bahasa pembelaan 'itu memang manusiawi'...Tetapi sepertinya tan masih menempatkan akal atau rasa di depan dan Tuhan di belakang...
T    :Jd intinya kalo sy ga suka gpp ya um?. gmn donk masa ga cinta tp nikah um?
A    :Sekali lagi..bukan karena suka tidak suka...tetapi menempatkan keimanan di belakang menjauhkan dari keberpihakan Tuhan...
T    :Intinya yg dia pny niat menikah krn ibadah ya um
A    :Yups.....Oh ya tan..hati2 lho dalam memaknai kalimat2 saya... karena kalimat sy terkadang terbersit pesan/makna yg dalam..
T    :Hehehe iya um, bahasanya tinggi setinggi mall di depan alun2 hihihi
A    :Kalau dalam islam..sebenarnya 'pacaran' atau 'belajar mencintai' itu bermula sejak akad nikah diikrarkan...
T    :Iya bener ya um,,,m
A    :Namun...menikah tanpa cinta..hanya bisa dilakukan dengan niat ibadah yg totalitas...
T    :Hmmmm,,, sy bisa gak ya um
A    :Hmmmm...saya suka keraguan mulai mengedepan...
T    :Soalnya pernah berusaha mencintai pacar, krn awalnya gak cinta trus jadian, sebulan bagaikan seabad um, menderita hiks hiks
A    :Hmmm...tahu kenapa sy suka 'keraguan' mengedepan?
T    :Engga tau um
A    :Saat keraguan tan mengedepan dalam diskusi ini mengindikasikan bahwa tan belum tegas pada pilihan 'menikah atas rasa/akal' atau 'menikah karena ibadah secara totalitas'.. Inilah letak PR sesunguhnya..sebelum masa penantian jodoh 'cara baru' dimulai...
T    :Iya ya um, sy harus belajar menikah krn ibadah dl
T    :Mungkin Alloh menilai sy blm siap... Blm siap menikah krn ibadah
A    :Sy tidak sedang mengatakan lho kalau tan belum siap...
A    :'Mungkin Alloh menilai sy blm siap'...kalimat tan ini bagus banget..tapi memerlukan sinkronisasi hati, lafal dan tindakan.he2. "Blm siap menikah krn ibadah"...kalimat ini pun sangat bagus dan memerlukan sinkronisasi juga tan..he2
T    :Ahahahaha jd pusing ummmmm
A    :Pusing adalah awal menemukan 'pilihan yang baik'..
T    :Aamiin3x ya Rabb
A    :Oke..sekarang sy mau nanya tan..."masih tertarikkah betanya kapan jodoh akan datang?'...
T    :Sy masih harus memperbaiki diri sy dl agar lbh baik lagi, dan bertujuan menikah utk ibadah, pasti jodoh terbaik akan segera datang
A    :Hmm....kesimpulan yg smart...
A    :Jadi..mulai malam ini satu hamba Tuhan tak akan bertanya lagi 'kapan sang jodoh akan datang?
T    :Iya um ehehehehehe siaaap ...
A    :Boleh bersaran?..
T    :Ya um, silahkan dgn senang hati
A    :Kalau hati sedang galau dan tergoda lagi bertanya 'kapan jodoh akan datang'...bacalah materi chattingan kita ini hingga kembali bertemu bijak..
T    :Ehehehehehehee iyaaaakk um, pastii hehehehe biar gak galau lg ya um
A    :Betul..sebab galau adalh bukti nyata keimanan yg sedang dawn. Dalam bahasa yg lebih kejam.."galau atau stress adalah bentuk ketidakpercayaan atas keadilan Tuhan"...
T    :Hiks hiks.. Apapun yg terjadi saya akan berusaha tetap senyummmmmm
A    :Menangislah nak kalau itu membuatmu menemukan kekuatan..hahahaha
T    :Jangan lupa bahagia.. Senyumnya sambil nangis
A    :Tetapi janganlah menangis sebagai bentuk pemberontakan atas sebentuk kenyataan yg tak berpihak. Sebab itu bermakna tidak memiliki kebesaran jiwa
T    :Rahasia um tetap kuat dan tabah serta ikhlas menghadapi kehidupan, apa...?
T    :He2..sebenarnya sy pun masih tahap belajar kok tan... Tetapi ada 2 hal yg sering tak bangun dalam diri : (1) esungguhnya hidup ini adalah cobaan yg bisa berbentuk sedih atau gembira dan; (2) Semua kesusahan yang dialami sesungguhnya akibat perbuatan sendiri...
T    :Betul sekali um
A    :So....mari kita belajar 'memaknai hidup' sebagai kesempatan untuk membangun jejak kebaikan yang menginspirasi...
T    :Siap ummmm.... um, makasih udah menginspirasi sy pagi ini, sy mau tdr dl ya um, udah kiyip2 ehehehehehe
A    :Siapp..thanks atas kesempatan untuk menginspirasi walau sy sendiri masih tahap belajar...=) 
A    :Have a nice dream...
T    :Have a nice dream too, um...
A    :semoga sy bermimpi tentang lelaki yg akan menikahi tante....
T    :Aamiin ahahaha kalo udah mimpi tar kasih tau sy ya um, wkwkwkwk... oya nitip salam di mimpi biar segera nglamar sy GPL hihi
A    :GPL?
T    :Ga Pake Lama
A    :GPL mengindikasikan ketiadaan sabar=D
T    :Aaahaha aduh salah lagi gue..ha2

Chattingan pun berakhir dan sebelum beranjak tidur penulis berdoa agar tante itu segera bertemu sang lelaki yang menjadi imam dalam hidupnya.


C. Penghujung Bernada Telisik Memakna
Well...chatting-an diatas adalah sebentuk realitas hidup seorang wanita yang secara usia dan mental sudah cukup siap menikah atau menyambut hadirnya sang pujaan hati pendamping hidup dan sekaligus menjadi imam-nya. Secara ekonomi, profesi sebagai pengusaha telah membawanya pada titik kemapanan dan kesuksesan. Namun disisi lain, ada ruang kosong yang belum terisi hingga galau pun menghinggapi. Hal senada juga mungkin dialami beberapa wanita atau juga lelaki yang masing-masing punya ceritanya sendiri-sendiri walau intinya sama..seputar perjodohan. 

Namun yang pasti,  persoalan perjodohan memang selalu menarik untuk ditemakan, sebab di satu sisi hal ini tak jarang melibatkan pertarungan logika dan rasa, disisi lain perjodohan bisa menjadi persoalan kualitas interaksi antara seorang hamba dengan Tuhan-nya.Pada sisi manapun pembaca memandang, sepenuhnya itu prerogatif  masing-masing. Namun ketika menyadari dan atau meyakini satu helai daun yang jatuh pun atas izin Tuhan, maka tidak berlebihan kalau kemudian berkesimpulan urusan Jodoh juga tentang restu Tuhan. Lihatlah betapa banyak mereka yang sudah lamaran dan pada akhirnya pernikahan tidak jadi digelar dan masing-masing menikah dengan lainnya. Bahkan, ada satu kisah dimana pernikahan terpaksa dibatalkan karena saat proses ijab qobul akan segera dimulai,  calon salah satu pengantin tak muncul diwaktu yang diharapkan dan bahkan tanpa penjelasan apapun.

Kisah perjodohan sebenarnya tidaklah lantas selesai kala sudah dipertemukan. Dinamika pasca pernikahan pun sesungguhnya mengandung ragam dinamika. Bahkan, sebagian orang tergoda mempersepsikan bahwa pernikahan belum tentu sebuah perjodohan. Hmmm... urusan ini pasti jauh lebih rumit dan semoga hal itu akan tersaji tulisan dalam blog ini di suatu waktu. Mudah-mudahan saja curhatan seputar dinamika pasca pernikahan masuk ke penulis sehingga menjadi  inspirasi untuk menyajikannya ke dalam tulisan lagi.

 ==============================END=======================================

Special thanks Untuk Sahabatku yang telah menginspirasi 
dan thanks atas perkenannya hingga tulisan ini tersaji...

 

   
Share this article :

Posting Komentar

.

 
Copyright © 2015. Arsad Corner - All Rights Reserved