MENGAPA KITA HARUS SALING MENILAI...?????

Jumat, 20 Januari 20120 komentar



Sekelompok anak dari golongan muda lagi asik ngobrol di sebuah cafe dengan suasana gaul, celetukan-celetukannya ringan tapi lumayan berisi...sepertinya mereka mahasiswa kali ya...

Berikut petikan obrolan santai itu...

Daud     : Siapakah yg tak pernah berdosa diantara kita?. Sejenak yg hadir  diam, saling
                  memandang.  termasuk yg bertanya. Tak satupun yang menjawab. Guntur : ”karena semua dari kita adalah pendosa”,  
                  celetuknya.
Tosa       : ”karena kita bukan malaikat”, tambah tosa.
 
Daud     : adakah diantara kalian pernah bertemu dengan orang yang tak berdosa?
Mocin   :  yg ngaku2 nabi pernah.
Wati      : yg sok suci juga banyak.

Guntur  : yang berani ngaku salah jarang..
Daud     : artinya kita tak akan pernah menemuin orang yg tak pernah berdosakan?.
Tosa       : itu mah dah pasti....sahut tosa yg kemudian diamini lainnya.
Mocin   : sy salut sama penegak hukum yg berani menjatuhkan vonis bersalah pada seseorang.
Wati      : apa yg aneh..bukankah itu karena mereka sedang menjalankan profesinya.
Tosa       : tapi pernahkah dia sanggup menghukum dirinya sendiri?.
Daud     ; kan pengakuan dosa bukan bagian yg harus ada sebelum menjadi penegak hukum.
                 Jadi..ngapaen juga diributin.
Tosa       : lagian..mereka kan bekerja berdasarkan ayat2 yg sudah dikitabkan..jadi tinggal
                  mendeteksi detail kejadiannya, trus melihat ayat2 yg sesuai..trus ambil keputusan.
                  Simpelkan,,??
Daud     : Trus gimana dong dengan ragam kasus yang sedang hot-hot nya di berbagai media ??
Tosa       : saya sich ndak pernah mengikuti dan langsung pindah chanel kalau ada berita gituan.
Mocin   : Kok..???
Tosa       : Suka-suka aku dong.Toh aku ndak ngerugikan siapapun dengan ganti chanel, paling-
                  paling adikku yang protes karena suka berita gituan.
Wati      : Tapi aku penasaran dengan sikap kamu. Kamu setuju dengan sikap mereka yang
  merugikan negara??
Tosa       : Aku ndak yakin aja dengan apa yang aku lihat.  Jangan-jangan emang di design agar
  menarik untuk di lihat, sementara substansinya ndak pernah di liatin. Dari pada buat
  aku mikir apa yang ndak kulihat dan habisin energi, mending aku nonton sinetron yang
  lebih asik dan refresh fikiran.
Mocin   : Kayaknya tosa egois banget deh dan tak pernah peduli dengan realitas bangsanya
 sendiri.
Tosa       : saya mau tanya nih pada kalian semua..emang  idealisme bisa buat kalian kaya..???.
 Jangan-jangan kalian juga akan berbuat sama kalau ada kesempatan.
Wati      : Hidup kan bukan persoalan kaya atau miskin.
Tosa       : Tapi kebenaran kan juga persepsi dan bisa dibentuk berdasarkan kepentingan.
Daud     : Aku ndak sepakat denga tosa, karena kebenaran itu tidak berpihak. Kebenaran
memiliki indikatornya sendiri, siapa yang bisa memenuhi indikator kebenaran, maka
dia benar dan siapa yang ndak bisa, maka dia otomatis salah.
Tosa       : Sok idealis lu ah...siapa juga yang mulai nanya aneh-aneh. Mending bicarain
  infotainmen, asik, menghibur dan easy going. Negara kan udah ada yang urus. Kita
  rakyat tinggal ngikut aja. Ngapain juga mereka jadi pemimpin, kalau kita juga ikut
  mikir. Kita yang harus difikirkan donggg...
Mocin   : udah lah...emang  tosa  dari dulu begitu kalau dipancing bicarain negara. Bicara lain aja
 deh....ketimbang suasana tegang gini..ndak asik.
Wati      : oke deh, gimana kalau kita bicara tentang perseteruan artis..kan lebih enjoy
  membicarakannya.
Daud     : emangnya kenapa dengan perseteruan artis, apa menariknya??..lu  lu pada masih percaya
 dengan perseteruan itu??. Bisa aja mereka memang men-setting demikian agar pihak- 
 pihak berseteru makin terjaga eksistensinya, trus dapat order banyak, terus dapat
 penghasilan tinggi. Emang kita di bagiin??
Mocin   : kok daud yang sewot sekarang. Enjoy aja lagi.
Wati      : biasa...daud kan orang paling kritis dan sering nyebelin..fikirannya selalu aneh dan
  terbalik dengan fikiran banyak orang.
Guntur : pantas aja IP nya jelek....
Daud     : kok lu jadi bicarain IP deh..emang Lu kira IP itu indikator kecerdasan???. Kagak lagi. Lu
lihat ndak tuh kebiasaan mocin yang suka nyontek kalau ujian. IP nya sih tinggi, tapi
kesan bloon ndak bisa dia ilangin dari wajahnya.
Mocin   : Daud kayaknya sirik banget sich ma aku. Syirik itu tanda tak mampu tauuuu. Bukankah
nyontek itu bagian dari strategi???, bukankah strategi bagian dari kecerdasan. Begok aja
tuh pengawas yang ndak bisa mendeteksi aku kalau gi nyontek.
Wati      : Emang dosen itu pasti cerdas?? Pasti hafal semua materi kuliah yang  dia ajarkan??..ini
  zaman penalaran, bukan zaman nya lagi ngandelin hafalan. Dunia dah canggih man,
  mbah google dah bisa menjawab apa aja yang lu pengen tahu ketika lu lupa. Harusnya dosen itu
  ngajak kita diskusi, menguji nalar ilmiah kita atas sesuatu, jadi  tanpa sengaja mendorong kita
  berinisiatif   banyak  baca. Bukannya menghafalkan kayak anak SD, namanya
  juga MAHA-  siswa, harus beda dong...iya nggak??.
Daud     : gue setuju ma wati tu…walau aku curiga itu cara dia membela diri agar ndak ketahuan
  kalau malas membaca kayak gue.
Guntur : tumben wati cerdas, tapi bener juga sich. Apalagi kalau soal-soal ujian bentuknya
  penalaran..kan lebih asik ya. Ndak perlu belajar SKS (sistem kebut semalam).
Mocin   : kayaknya guntur bakat jadi dosen deh...tapi kayaknya mahasiswanya di jamin jauh dari
  berkualitas...wkwkwkwk.
Guntur : lu menghina apa muji sich cin.

Tiba2 datang satu temen lainnya bernama lala dan ikut bergabung

Lala        : hai semua pa kabar..??? sorry gue telat tadi ada operasi di jalan, mana gue ndak pakai
  helm standar lagi...
Wati      : wkwkwk...kacian de lu..makanya jangan sok gaul..itu tuh akibatnya...makan tu
  modern..
Lala        : lu sirik amat sich..biarin aja lagi...kan gue sendiri yang tanggung akibatnya..he222..
Daud     : emang akibat apa yang baru lu tanggung la..??
Lala        : akibat positif...
Guntur : maksud lu??
Daud     : tumben lu sok bijak??..apa sih maksudnye
Lala        : aku belajar musyawarah mufakat dengan petugas. Aku baru ngalami apa yang namanya
  win-win solution. Hitung-hitung biaya kegaulan....wkwkwk
Tosi       : itu ma nama lain nyogok...
Lala        : Aku ndak ngrasa begitu. Aku hanya komparasi aja, ketimbang aku ikut sidang dan makan
  waktu, apa salahnya aku ajak musyawarah dan nitip buat negara
  lewat petugas. Hitung-hitung belajar  bermusyawarahlah.   Kalau ndak begitu, gimana
  gue tahu yang namanya di tilang.
Wati      : lu yakin tu titipan sampai negara??
Lala        : bodo...itu ma urusan dia ma Tuhannya... ... Udah ah ngomongin yang ndak penting,
  gimana kabar  pacar lu cin??
Mocin   : Gelap...ditelan bumi. Gue dah pisahan karena ndak ada kecocokan lagi..
Guntur : ceille...kayak pasangan selebriti aja pakai ndak ada kecocokan segala...
Lala        : adanya begitu...gimana??..kalaupun alasan nya sama..itu artinya gue punya talenta yang
  sama dengan para selebritis...Cuma beda nasib aja..he22
Guntur : Kepedean lu....
Lala        : ketimbang minder....kayak lu...wkwkwk
Wati      : gimana lala bisa  ngejaga pacarnya, ngejaga dirinya aja ndak bisa...wkwkwk
Lala        : awas lu ya..gue sumpahin lu miskin...
Tosi       : emangnya kenapa dengan kemiskinan??
mocin    : lu mbelain lala ya? Tos? Mau ambil kesempatan nih..mengisi ruang kosong???
Tosi       : sorry cin...biar ngejomblo begini dan masih tongtong..bukan berarti gue kalap trus
nerima barang second...
Daud     : eh lu tadi nanyain kenapa dengan kemiskinan Tos??. Emangnya kenapa???
Tosi       : iya..gue lagi bingung yang kaya siapa dan yang miskin siapa??..pa lagi kemarin di bb gue
  ada cerita penghasilan si pengemis ternyata jauh lebih besar ketimbang seorang
  manager yang bergaji Rp 15 juta per bulan..ini kan aneh...
Wati      : itu namanya kreatif....mengoptimalkan potensi ”rasa kasihan” yang ada pada setiap
  orang untuk  menumpuk harta kekayaannya. Gue tetep menghormati tuh si pengemis..
Lala        : Aku sih masih percaya hukum keadilan Tuhan...kalau seseorang menerima salary dari    
                   perusahaan  lebih kecil dari takaran Tuhan..pasti Tuhan menggenapi kekurangannya
  dan demikian sebaliknya. Jadi, mengapa harus masalahin perbandingan penghasilan 
  manager dengan pengemis. Kalaupun sang manager ndak terima dengan kenyataan itu,
  salahnya mau jadi manager di situ..pindah kerja kek, atau usaha sendiri kek....atau  
  sekalian jadi pengemis aja kalau memang iri dengan penghasilannya... gampang kan???.
Mocin   :  udah ndak usah pada bawel ah...semua di syukurin apapun yang diberikan
  Tuhan...kalau pengen nambah banyak rejekinya cukup dengan 3 (tiga) langkah :
  keluarin zakatnya, sedekahkan sebagian dan bekerja lebih cerdas lagi sambil diiringin
  do’a...pada mau kaya ndak...??. Jadi kalau besok kalin miskin, jangan nyalahin siapa-
  siapa...tapi nyalahin diri sendiri yang ndak ngelakuin 3 (tiga) langkah itu...wkwkwkw...
Guntur : da ah...tuh ayu ting ting dah mau nge-release album barunya....ketimbang berdebat lebih
  baik kita nonton.....
Share this article :

Posting Komentar

.

 
Copyright © 2015. Arsad Corner - All Rights Reserved