Menantang Sang “Takut”

Minggu, 11 Desember 20110 komentar


Berawal dari upaya agnes (seorang kader middle kopkun) memediasi seorang kader anyar yang ingin wawancara dengan inyong, akhirnya mereka tergiring pada pembicaraan berat tentang kehidupan dan perjuangan.  Materi ini tampaknya bisa menjadi bahan edukasi atau bahkan mungkin menginspirasi lompatan spirit bagi pembaca.

Participants:
-------------
inyong, Agnes

Messages:
---------
Agnes   : Assalamualaikum Pak, nanti ada yg sms Bpk  yang lg ada tugas tulisan Kopkun...
Dari
  tadi pagi dia ketakutan mau sms Bpk, hehheee
inyong   : Apakah saya trlalu menyeramkan??..he2..
Agnes   : Hahhaaa, segen aja ke bapak... :D
inyong   : Hmmm..
inyong   : Mereka hanya terbawa persepsi mereka tentang sy..mereka tak tahu bahwa saya
  adalah hamba Tuhan yg penuh lemah dan jauh dari sempurna..
Agnes   : sebenernya tujuannya satu memberi penghormatan sebaik mungkin... Hehheee
inyong   : Ya..saya apresiate atas hormat kalian...semoga bukan karena jabatan, tetapi karena
  nurani yg selalu saling menghargai karena ketulusan..
Agnes   : Selalu menginspirasi, semoga saya bisa berbuat sama... Ehhehheee
inyong   : Hmm..saat saya menginspirasi seseorang, sesungguhnya saat yg sama sy pun sedang
  menginspirasi diri saya..
Agnes   : Tunggu" Pak, saya blm paham kata" Bpk saya pahami dulu...
Agnes   : Oughhh... Berarti kita sama" belajar menginspirasi diri sendiri ya Pak, bukan begitu Pak
  ??
inyong   : Hmmm...dalam bahasa ilmu beladiri, ”simpan lah satu jurus sebagai penjagamu ketika
  muridmu keluar dari ajaran dan membunuhmu”, tetapi bagi saya..”ajarkanlah
  semuanya pada muridmu karena dengan cara itu Tuhan akan menambah ilmumu..”
Agnes   : Emmhh, untuk kali ini saya belum sependapat nih Pak, 1. Bukankah terlalu polos untuk
  meluapkan semua kekuatan untuk dipelajari org lain, dengan konsekuensi dikhianati...
  Bukankah suatu pengendalian keilmuaan penting untuk penyelmatan diri ? 2. Kalo saya
  cuma memberi setengah dari keilmuaan saya apa Tuhan tidak akan menambah ilmu
  saya ? Saya kira berapapun yg di beri pasti Tuhan membalas Pak..
inyong   : Saya suka agnes kurang sepakat, karena itu berarti agnes betul2 memikirkannya. bagi
  saya, semua yg saya lakukan sesungguhnya bukan tentang saya dengan anda,
  mereka, atau dia..tetapi semua ini adalah about "me and god"..kalimat ini sy copy paste
  dari bunda teresa...tetapi sangat menginspirasi...
inyong   : Ketakutan kita berbagi atas nama untuk pertahanan adalah sebentuk sikap dimana kita
  masih menggunakan fikiran  sebagai pelindung diri...padahal segala sesuatu yg
  terjadi pada kita sesungguhnnya atas izin Tuhan..
Agnes   : Saya pernah baca kata" Bunda Teresia itu, awalnya buat saya bagus tapi saya
  berspekulasi bahwa ajarannya bisa menimbulkan keegoisan seseorang Pak, bertindak
  fokus, yg penting akherat... Tapi tidak naif, kita di dunia perlu strategi untuk menang
  dalam kompetisi duniawi Pak ?
inyong   : Ya..agnes tidak salah berfikir begitu...itu hanya masalah cara saja..agnes pun tak perlu
  merubah keyakinan itu..biarlah kenyataan2 yg menghampiri agnes akan membimbing
  pemaknaan tentang arti sebuah "kemenangan hidup"...
Agnes   : Bukan hanya sukses berhubungan dgn Tuhan kan Pak...
inyong   : Ber-tuhan bukan berarti egois..justru berbuat baik pada manusia lah tiket untuk
  berbuat  pada Tuhan...
Agnes   : Saya mau tau Pak makna hebat sebuah kemenangan hidup, saya mau menuju suatu
  kebijaksanaan dalam menyikapi kehidupan seperti Bpk, mungkin nantinya saya bisa
  memformulasikan antara pemaknaan Bpk dgn keyakinan saya, dan menjadi suatu
  prinsip kuat..
inyong   : Hmm..saya pun sedang belajar...saya sedang mencoba memahami bahwa
  kemenangan sesungguhnya adalah tersenyum saat kalah...
inyong   : Saya mencoba berusaha "senyum dalam marah, marah dalam senyum"..tetapi
  memang tak mudah...belajar..belajar..dan belajar..itulah yg coba sy lakukan..
Agnes   : timbul pertanyaan lagi Pak, saya dari dulu pun bingung apa sih Pak makna kekalahan ?
  Apakah tidak mendapatkan sesuatu yg di inginkan = Kalah, mengalah = Kalah, tidak
  menjadi yg terbaik = Kalah, kegagalan = kalah... Atau seperti apa Pak ??
inyong   : Menurut subyektif saya, kalah adalah ketika manusia di drive oleh keinginannya
  melebihi kalam Tuhan. Ini tampak terlalu idealis..tetapi sekali lagi, saya orang sedang
  belajar..he2..
Agnes   : Emmhh, baik Pak, senyum merupakan perwujudan dari ikhlas, saya mencoba untuk
  ikhlas dalam rencana baik Tuhan :)
inyong   : He2...tersenyumlah dalam segala sesuatu..walau sejujurnya sering tak mudah
  melakukannya...
inyong   : Semoga kalimat2 saya tak memusingkan sang jawara...
Agnes   : Tidak ada yg memusingkan mempelajari kehidupan bersama sang maestro.. Heheee
inyong   : Hmmm..selalu aja memberi jawaban yg mengundang senyum...
Share this article :

Posting Komentar

.

 
Copyright © 2015. Arsad Corner - All Rights Reserved